Followers

12.1.10

Berita Hangat Hari Ini


Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada teman-teman tersayang dan pengunjung semua.

Isu nama ALLAH memang hangat sekali diperkatakan sejak awal tahun lagi. Spekulasi, kontroversi, sentimen, prejudis dan bau-bau perkauman amat terasa apabila negara seolah-olah mengalami huru-hara kecil kerana keputusan Mahkamah Tinggi membenarkan kalimah (perkataan) ALLAH digunakan oleh majalah Herald-The Catholic Weekly.

Ada orang tanya, "Apa pandangan kakchik terhadap kes-kes tunjuk perasaan, bakar-membakar yang berlaku?"

Kakchik ingin menjawab begini:

1. Bagi kakchik, kalimah ALLAH adalah satu kalimah SUCI yang kakchik yakin digunakan oleh orang ISLAM untuk merujuk kepada TUHAN YANG SATU, Tuhan yang disembah dan diyakini oleh setiap orang Islam. Kalimah ini amat SUCI kerana ia KHUSUS untuk Tuhan Yang Maha Pencipta, TIDAK BOLEH SAMA SEKALI disamakan dengan Tuhan-tuhan agama lain.

2. Kakchik tahu orang Kristian juga ada menulis Allah di dalam Bible mereka kerana kakchik pernah membuka dan membaca Bible serba sedikit. Bagi kakchik itu tiada masalah selagi mana kalimah ALLAH itu tidak digunakan dalam SEBARAN AM seperti akhbar atau majalah berbahasa Melayu yang rata-rata boleh dibaca oleh orang-orang Melayu beragama Islam.

3. Di negara lain mungkin tidak menjadi hal TAPI di Malaysia, umum memahami ALLAH ialah TUHAN KEPADA ORANG ISLAM dan selama ini agama lain merujuk Tuhan masing-masing dengan panggilan GOD ataupun TUHAN. Dan bagi orang Islam perkataan ALLAH TIDAK BOLEH digunakan sewenang-wenangnya oleh pihak agama lain. (Ini pandangan peribadi kakchik ya berdasarkan pemerhatian kasar dan pengalaman hidup di Malaysia selama ini.)



4. Dalam AL-QUR'AN ada satu SURAH bernama AL-KAFIRUN (THE DISBELIEVERS). Di bawah ialah terjemahan maksud ayat-ayat di dalam surah tersebut. Kakchik salin dari THE HOLY QUR'AN, TEXT AND TRANSLATION terbitan Yayasan Restu.
In the Name of Allah, the Most Gracious, the Most Merciful.
1. Say, "O disbelievers!
2. I worship not that you worship,
3. Nor do you worship that which I worship.
4. Nor will I worship that which you worship,
5. Nor do you worship that which I worship.
6. For you is your religion, and for me is my religion."
Ringkasnya HORMATILAH AGAMA MASING-MASING BARULAH KITA DAPAT HIDUP DENGAN AMAN.

Selagi kita menghormati agama kita sendiri dan juga agama orang lain, kehidupan bermasyarakat majmuk di negara kita ni tidak akan terancam.

Jangan terus menjadikan isu ini SENTIMEN yang boleh membakar hawa nafsu. Ia akan memburukkan lagi keadaan. Berpeganglah dengan ajaran ALLAH di dalam Surah al-Kafirun sebagaimana Nabi Muhammad s.a.w. lakukan di zaman Baginda dahulu.

HORMATI AGAMA ORANG ISLAM, ORANG ISLAM SILA HORMATI ORANG AGAMA LAIN.

HORMATI ORANG AGAMA LAIN, INSYAALLAH MEREKA JUGA MESTI MENGHORMATI AGAMA ISLAM.

Kakchik nak sedut sikit berita POLITIK ya, jangan marah aaa.
"Tiap-tiap orang nak bakar gereja kena reti (tahu) gereja ini harta kawan kita orang Kristian, bila kita bakar kita lukakan hati dia, berdosa kita di akhirat kelak." (Tok Guru Nik Aziz, Menteri Besar Kelantan, berita lanjut di SINI)
Sebagai ORANG ISLAM kita BERDOSA kerana merosakkan harta milik orang lain. Tidak kira orang itu Islam atau bukan Islam. BERDOSA.

Dan ini pula dari Berita Harian hari ni:
Majalah Herald setuju henti guna kalimah
Oleh Anwar Husin, Norfatimah Ahmad Hassan Omar dan S Anand Kumar
bhnews@bharian.com.my

KUALA LUMPUR: Mulai Ahad lalu, Herald-The Catholic Weekly tidak lagi menggunakan kalimah Allah dalam penerbitannya bagi meredakan perasaan marah umat Islam terhadap keputusan Mahkamah Tinggi 31 Disember lalu yang mengisytiharkan kalimah Allah bukan eksklusif kepada Islam saja.

Editor majalah itu, Reverend Lawrence Andrew, berkata keputusan itu dibuat pada 4 Januari lalu, didorong atas rasa tanggungjawab untuk menjamin keamanan negara dan kesejahteraan serta keharmonian rakyat berbilang bangsa.

“Sebagai rakyat Malaysia yang cintakan negara ini, adalah menjadi tanggungjawab kami untuk membuat keputusan itu. Walaupun sedih dengan apa yang berlaku kebelakangan ini (tindakan membakar gereja), saya berasa tindakan kami boleh membantu untuk mengurangkan ketegangan dalam negara.

“Keputusan itu juga dengan mengambil kira sebarang huru hara boleh mengakibatkan rakyat terutama di kalangan miskin menanggung beban, selain menjejaskan ekonomi negara apabila pelabur bertindak untuk tidak meneruskan urus niaga mereka di sini,” katanya ketika dihubungi di sini, semalam.

Isu penggunaan kalimah Allah menimbulkan kemarahan umat Islam apabila Hakim Mahkamah Tinggi Kuala Lumpur, Datuk Lau Bee Lan membenarkan permohonan semakan kehakiman oleh Ketua Biskop Roman Katolik Kuala Lumpur, Tan Sri Murphy Pakiam untuk menggunakan kalimah Allah dalam Herald-The Catholic Weekly.

Lau juga memutuskan Herald punyai hak dari segi perlembagaan untuk menggunakan kalimah itu bagi menyebarkan agama Kristian kepada penganutnya.

Bagaimanapun, pada 6 Januari lalu, Lau membenarkan permohonan Menteri Dalam Negeri untuk menangguhkan pelaksanaan keputusan awalnya sementara menunggu Mahkamah Rayuan membuat keputusan rayuan menteri.

Andrew berkata, penerbitan edisi seterusnya juga tidak akan menggunakan kalimah Allah bagi memastikan isu itu tidak memuda-ratkan hubungan rakyat berbilang agama dan bangsa di negara ini.

Sementara itu, Majlis Gereja-Gereja Sabah mengambil sikap tunggu dan lihat berhubung permintaan

Presiden Majlis Jaksa Pendamai (JP) Malaysia, Datuk Clarence Bongkos Malakun supaya masyarakat Kristian menggugurkan tuntutan penggunaan kalimah Allah.

Pengerusinya, Reverend Jerry Dusing, berkata pendirian itu diambil untuk menjaga sensitiviti masyarakat Kristian dan Islam, terutama selepas insiden beberapa gereja dibakar.

"Isu ini bukan mudah. Biarlah ia diselesaikan melalui saluran betul. Biarlah pihak berkaitan agama menyelesaikannya,” katanya.
Islam menggalakkan kita beramal dengan sebaik-baiknya ajaran Islam dengan akhlak yang terpuji dalam setiap tingkah-laku. Jika berbincang kita disuruh berbincang dengan hujah yang baik bersandarkan al-Qur'an dan Hadis. Bahasa juga mestilah penuh hikmah agar orang yang mendengar boleh menerima dan tidak terasa hati.

DAN KAKCHIK SANGAT-SANGAT TIDAK SETUJU DENGAN PERBUATAN MEMBAKAR GEREJA TERSEBUT!

Wassalam.

9 comments:

  1. Tidak kira apa apa pun, bakarkan gereja itu suatu dosa besar. Agama bukan untuk digunakan sebagai alasan untuk melakukan jenayah. Seseorang sepatutnya menjadi insan yang lebih baik di bawah agama.

    ReplyDelete
  2. jam, kita harap orang yang melakukan perbuatan tersebut segera ditangkap. kakchik sangat-sangat tidak setuju dgn perbuatan itu.

    ReplyDelete
  3. Baguslah kakcikkan klu nama Allah tidak digunakan sesedap rasa oleh mereka. Btol "untukku agama ku, untuk mu agamamu".

    Bakar gereja?? hmm ingat pesanan Rasul, jgn musnahkan tempat ibadat org lain..

    ReplyDelete
  4. KakNik, isu ni menjadi besar kerana perbuatan emosional dan tidak rasional sesetangah pihak. Betul la kita marah orang guna sewenang-wenang je nama Allah tapi tak sedar yang kita tu ikut betul-betul atau tidak suruhan Allah. Betul, dalam perang pun tak boleh musnahkan rumah ibadat org lain.

    ReplyDelete
  5. Kak tie setuju benar dengan pandangan Kakchik. Geram gak orang yang bakar gereja tu. Terlalu ikut hati, padahal, buruk padahnya nanti. Kalau orang kristian balas dendam, tak ke kita yang susah. Lagipun perbuatan itu mencemarkan nama Islam itu sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalian tahu siapa Allah itu sebelumnya? Allah sebenarnya adalah pemimpin dari 360 dewa Kabah. Allah adalah nama dewa yg dipuja bangsa Arab (sebelum agam islam muncul di muka bumi)selama berabad-abad sebelum lahirnya Muhamad. Diantara kaum pagan Arab, kata “Allah” menunjukkan dewa pemimpin segala dewa dalam Kabah yg berisi 360 patung pujaan. Kata Allah dihasilkan dari kata al-ilah.

      Banyak cendekia dan akademisi berpikiran sama. Kaum Beduin Arab dan pagan sudah lebih dulu memuja Allah dalam Kabah di Mekah jauh sebelum Muhamad nongol. Jadi, istilah “Allah” pun berasal dari kaum berhala Arab, bukan asli milik islam!

      Muhamad membuat kaum pagan Arab mempercayai bahwa Allah (yg mereka sembah) berbicara padanya digua Hira atau di gunung Hira (yg sebenarnya bukan gunung sama sekali!). Dia meminta mereka utk memuja hanya Allah (satu dewa) dan membuang dewa-dewa sisanya dari dalam kabah. Dg begitu, Islam mengambil Allah dari kaum berhala Arab menjadi Dewa mereka dg formula islam: RUMAHKU PUNYAKU DAN RUMAHMU PUNYAKU JUGA.

      Delete
  6. Kalian tahu siapa Allah itu sebelumnya? Allah sebenarnya adalah pemimpin dari 360 dewa Kabah. Allah adalah nama dewa yg dipuja bangsa Arab selama berabad-abad sebelum lahirnya Muhamad. Di antara kaum pagan Arab, kata “Allah” menunjukkan dewa pemimpin segala dewa dalam Kabah yg berisi 360 patung pujaan. Kata Allah dihasilkan dari kata al-ilah.

    Banyak cendekia dan akademisi berpikiran sama. Kaum Beduin Arab dan pagan sudah lebih dulu memuja Allah dalam Kabah di Mekah jauh sebelum Muhamad nongol. Jadi, istilah “Allah” pun berasal dari kaum berhala Arab, bukan asli milik islam!

    Muhamad membuat kaum pagan Arab mempercayai bahwa Allah (yg mereka sembah) berbicara padanya digua Hira atau di gunung Hira (yg sebenarnya bukan gunung sama sekali!). Dia meminta mereka utk memuja hanya Allah (satu dewa) dan membuang dewa-dewa sisanya dari dalam kabah. Dg begitu, Islam mengambil Allah dari kaum berhala Arab menjadi Dewa mereka dg formula islam: RUMAHKU PUNYAKU DAN RUMAHMU PUNYAKU JUGA."Jadi jangan semua hal kita klaim adalah mlik kita na!"




    ReplyDelete
  7. Kalian tahu siapa Allah itu sebelumnya? Allah sebenarnya adalah pemimpin dari 360 dewa Kabah. Allah adalah nama dewa yg dipuja bangsa Arab(sebelum Islam muncul di muka bumi) selama berabad-abad sebelum lahirnya Muhamad. Diantara kaum pagan Arab, kata “Allah” menunjukkan dewa pemimpin segala dewa dalam Kabah yg berisi 360 patung pujaan. Kata Allah dihasilkan dari kata al-ilah.

    Banyak cendekia dan akademisi berpikiran sama. Kaum Beduin Arab dan pagan sudah lebih dulu memuja Allah dalam Kabah di Mekah jauh sebelum Muhamad nongol. Jadi, istilah “Allah” pun berasal dari kaum berhala Arab, bukan asli milik islam!

    Muhamad membuat kaum pagan Arab mempercayai bahwa Allah (yg mereka sembah) berbicara padanya digua Hira atau di gunung Hira (yg sebenarnya bukan gunung sama sekali!). Dia meminta mereka utk memuja hanya Allah (satu dewa) dan membuang dewa-dewa sisanya dari dalam kabah. Dg begitu, Islam mengambil Allah dari kaum berhala Arab menjadi Dewa mereka dg formula islam: RUMAHKU PUNYAKU DAN RUMAHMU PUNYAKU JUGA.
    "Jadi jangan kita mengklaim semuanya milik kita na!" Sekarang kita lihat Agama mana yang lebih dahulu.

    ReplyDelete
  8. Kalian tahu siapa Allah itu sebelumnya? Allah sebenarnya adalah pemimpin dari 360 dewa Kabah. Allah adalah nama dewa yg dipuja bangsa Arab selama berabad-abad sebelum lahirnya Muhamad. Diantara kaum pagan Arab, kata “Allah” menunjukkan dewa pemimpin segala dewa dalam Kabah yg berisi 360 patung pujaan. Kata Allah dihasilkan dari kata al-ilah.

    Banyak cendekia dan akademisi berpikiran sama. Kaum Beduin Arab dan pagan sudah lebih dulu memuja Allah dalam Kabah di Mekah jauh sebelum Muhamad nongol. Jadi, istilah “Allah” pun berasal dari kaum berhala Arab, bukan asli milik islam!

    Muhamad membuat kaum pagan Arab mempercayai bahwa Allah (yg mereka sembah) berbicara padanya digua Hira atau di gunung Hira (yg sebenarnya bukan gunung sama sekali!). Dia meminta mereka utk memuja hanya Allah (satu dewa) dan membuang dewa-dewa sisanya dari dalam kabah. Dg begitu, Islam mengambil Allah dari kaum berhala Arab menjadi Dewa mereka dg formula islam: RUMAHKU PUNYAKU DAN RUMAHMU PUNYAKU JUGA.

    ReplyDelete

Kakchik ucapkan terima kasih banyak sebab teman-teman sudi memberi komen. Insyaallah kakchik akan membalasnya secepat mungkin.

Related Posts with Thumbnails