Followers

6.1.13

WAHAI ANAKKU...

BISMILLAHIR-RAHMANIR-RAHIM

 
Gambar 2010. Ziarah Imanina Mahfuzah yang baru lahir.

Wahai anakku,
Ada waktunya kamu perlu membuka dan melihat kembali gambar- gambarmu sewaktu kecil. Sewaktu kamu bermain- main, berlari dan bergurau senda dengan adik-adik dan kakakmu. Waktu kamu tertawa riang dalam Kemesraan dan kasih sayang. Kamu dibesar dengan penuh penjagaan ibubapamu. Ada kalanya kamu di marah, ditegur dan dipukul. Namun semua itu adalah kerana sayangnya ibubapa kepada mu.

Wahai anakku,
Kini kamu semangkin dewasa menempuh kehidupan masing- masing. Jangan sesekali kamu melupai saat itu, agar kamu terus mengambil berat kepada saudaramu. Di antara mereka ada yang menempuh kehidupan dengan penuh kemiskinan dan kesusahan. Ada yang senang dan bahagia. Kesemuanya hanya sekelumit ujian Allah kepadamu. Janganlah kamu tidur kekenyangan, sewaktu adik adikmu tidur dalam kelaparan.

Wahai anakku,
Ada orang yang sanggup memutus silaturrahim kerana harta pesaka ibubapa yang ditinggalkan. Ada yang terus tidak mempedulikan kaum kerabatnya. Ada yang terus bermusuhan. Alangkah sedihnya andainya itu terjadi.

Wahai anakku,
Andainya mereka membuka kembali kenangan lama sewaktu kecil, tentulah mereka akan menagis di atas apa yang sedang berlaku. Dan kalaulah ibubapa mereka masih hidup tentulah mereka akan berdukacita.

Wahai anakku,
Buanglah kesombonganmu dan keegoanmu. Tunduklah kepada kebesaran Tuhanmu, dan sedarilah hakikat kejadian Kita semua. Kita hanya menanti masa untuk dimasukkan ke dalam tanah, yang akan memadam segala kesedihan, kesombongan dan keegoan.

Wahai anakku,
Janganlah kamu berebut dunia yang sedikit dan kamu abaikan nikmat akhirat yang banyak. Janganlah kamu tamak dengan dunia yang kamu akan tinggalkan. Sedang kamu tidak berusaha untuk akhirat yang kekal abadi. Buanglah sifat mazmumah dalam dirimu dan gantilah ia dengan sifat mahmudah.

Wahai anakku,
Kamu tidak mungkin dapat mengeluarkan sifat buruk dalam dirimu, seandainya kamu masiha bergelumang dengan kekotoran dosa terhadap Tuhanmu. Segeralah bersih kekotoran sebelum ia melekat lama pada tubuhmu, sehingga kamu sukar untuk menghilangkannya. Lalu kamu penuhi hatimu dengan zikrullah. Nescaya kamu akan dapati ketenangan dalam kehidupan ini. Kamu akan melihat hakikat kehidupanmu sebagai seorang hamba Allah. Nanti kamu akan bersyukur di atas nikmat, dan kamu akan sabar di atas segala ujianNya.

Wahai anakku,
Senyumlah kepada masalah dunia, nescaya dunia akan senyum kepadamu.

Dari Dato' Tuan Ibrahim bin Tuan Man (Official)

2 comments:

  1. nice day :)
    hargailah hari kemaren,
    mimpikanlah hari esok,
    tetapi hiduplah untuk hari ini.
    bagi-bagi motivasinya yaah...

    http://wisataoutboundmalang.com/

    http://www.nolimitadventure.com/

    ReplyDelete

Kakchik ucapkan terima kasih banyak sebab teman-teman sudi memberi komen. Insyaallah kakchik akan membalasnya secepat mungkin.

Related Posts with Thumbnails

KakChik's bookshelf: read

Twilight
Prinsip-prinsip Gerakan Islam
Travelog Impian Abadi: Itu Yang Tertulis
The Power of Focus
To The Moon and Back
Terapi Solat Tahajud
Slumdog Millionaire
Telaga Budi: Himpunan Kata-Kata Hikmah Nik Abdul Aziz Nik Mat
Insan, Ingatlah: Sebuah Panduan Menuju Hati yang Tenang
Parenting Skills: Based on The Qur'an and Sunnah
Indahnya Hidup Bersyariat
Raising Boys: Why Boys Are Different-And How to Help Them Become Happy and Well-Balanced Men
Dewey: The Small-Town Library Cat Who Touched the World
The Secret of Happy Children
Positive Parenting: The Importance of Communication in Family Life
Islam & Demokrasi
The Leader in You
Soal Jawab Remeh Temeh Tentang Puasa Tapi Anda Malu Bertanya...
Senyumlah, Apa pun Masalahmu Ia pasti akan berlalu
How To Enjoy Your Life And Your Job
}

Networkblogs